22 July 2010

Rasa itu.. Part II








Hari tu lah.. hari senin lepas.. sepanjang hari tak rasa best. petang tu ada mesorat dengan bos baru. Habis lewat. Baba kata Baba kat tempat lain. Akan lebih lambat dari saya. makanya saya kena kutip power rangers 4 orang itu.

Saya lewat keluaq dari pejabat. dari situ ke tempat anak-anak adalah makan masa 35 minit pada kelajuan yang tak disaman oleh mata-mata dan 20 minit pada tahap boleh beterbangan.

hampir terbang bawak kereta hari senin lepas. Tapi macam tak buleh nak pi. ekon panaih. sampai kat satu tempat ghasa macam samting. Tetiba terjeling kat temperature meter. Owhhh!! kena berenti.

Signal kiri. masuk lorong kiri, terus ke tepi jalan. Mujoq tak sapu makcik juai buah cempedak tepi jalan. Elok berenti, enjin berasap. Tutup enjin, ambik henbeg. tutup pintu manual dan lari-lari macam budak skolah pi kat kedai dekat tu, pinjam henpon. Istighfar sepanjang jalan.

telepon baba, suruh segera kutip anak-anak, and mai kat tempat kejadian sebaik habis ambik depa. Mujur jugak baba hantar pomen kereta baba menyelamatkan saya. Silap saya jugak, lupa nak tengok kat temperature meter. konfiden ja bawak kereta, sebab baru dua minggu lepas baba hantar servis.

Ni kali kedua kejadian berlaku. Dulu, penah sekali. Masa tu mengandungkan anak yang keempat. Baba pulak masa tu pegi kelumpo. Masa bawak kereta, rasa semacam. telepon baba, tapi tak angkat. telepon lagi, kawan baba angkat, baba dalam toilet.

makcik ni ketaq pala lutut dah. Dok teragak nak berenti. tapi gayat sebab kat hutan getah. Gagah dok bawak lagi, sampai kat pekan kecik tu. Elok masuk je kat depan klinik tu, tak sempat masuk parking, enjin mati.

mujur tak sampai kat trefik light tu. Kalau mati kat situ, saya keluaq ngan perut boyot-boyot, mau satu pekan kecik tu terpa kat saya, ingat nak beranak. Mau masuk newspaper pagi esoknya.

Untuk kali ni, juga macam yang dulu, Baba asik gelak je..

20 July 2010

Rasa itu









Saya terasa seperti nak mencatatkan sesuatu di ruangan ini. Tapi semuanya yang berlaku sejak kemarin lah. Kat sini, Ahad adalah hari bekerja, sedangkan orang lain di negeri yang mondaynya adalah hari permulaan minggu untuk bekerja, sedang asik mengulit diri kat rumah. Saya cuba sebolehnya untuk bersemangat bekerja seperti hari Khamis (sebab hari Jumaat weeked di sini).

Sungguh! Saya telah meneliti satu perkara yang perlu saya lakukan seawal pagi agar saya memulakan hari dengan sesuatu yang bermakna. Simple, tapi agak susah. Makluman melalui e mel kepada makhluk di seluruh organisasi kecil kepada organisasi besar. Saya tak rasa senang. Sementelah perlu mengumumkan sesuatu yang MAHA penting untuk meminta umat yang mempunyai tajuk Tan Sri, Dato', Datuk, Prof., tuan dan puan itu berbuat sesuatu. Akhir titik saya, saya menyemak semula, dari kepala atas, hingga ke titik akhir untuk pastikan dalam ayat betul, zero kesalahan dan mudah difahami, dan pentingnya segala yang diminta akan sampai ke meja saya (yang akan lebih berserabut dari hari ni) pada hari yang saya mohon untuk dilaksanakan itu. Yeah! Cool. Ok. Buleh send.

Dok tak lama, ada e mel masuk.. tajuk yang saya send tadi lah. Err.. tarikh yang dicatatkan salah. Erk!! Repair, semak seround lagi.. ok. Cool. Bismillahirrahmanirrahim. Send. Tup tup sebijik lagi e mel masuk. Ada sikit lagi pembetulan yang tak dibetulkan. Maaakk.. nak nangis.. Tetiba saya rasa sungguh saya tak teliti walau mata hampir terbonjol keluaq menyemak details. Maka, untuk kali yang kesekiannnnnnya, saya tulis begini :

Sesungguhnya yang baik itu dari Allah, yang silap itu adalah atas kecuaian mata saya.
Mohon maaf atas kesulitan.
Disampaikan sekali lagi.


Saya agak terkedu. Sungguh rasa tidak aman. Emosi saya agak terganggu. Setiap kali kopi dan pes maklumat, saya akan beribu-ribu kali ingat. Ingat yang akan cuba untuk menghilangkan kesalahan di dalam penghantaran maklumat. Loklaq jugak akhirnya. Mujur ada yang bagi sokongan di celah itu. Saya terharu. Ada yang prihatin dengan keterbutaan saya. Kadang-kadang dalam berhati-hati, masih jugak gagal jadi 100% Berjaya.

Satu frasa yang saya dengar pagi ni IKIM fm.. Success without happiness is the worst failure.

Hari ni : Bangun pagi sedikit lewat dari biasa, terperasan beteri telefon hampir tiada, cucuk plug kat dapur. Sampai kat pejabat baru perasan telepon tinggal kat rumah. Pagi tadi tetiba gatai tangan tukar jam tangan yang agak lama tak berada di tangan. Sampai pejabat, pun baru perasan jam mati. Pagi yang tak bermaya. Harap akan segera ok sehingga malam nanti.

10 July 2010

Kematian itu dekat







Sedang saya sibuk di dapur memasak, sambil menguruskan anak-anak, henpon saya berbunyi menandakan mesej masuk. ralit lagi saya melayan anak yang minta saya suapkan makanannya. Sebaik saya tengok mesej, Innalillahi wainna ilaihi raaji'un.. Rakan sepejabat saya yang saya catatkan di sebalik sana telah pergi menemui Ilahi. perginya dalam usia yang agak muda. Saya hanya sempat kenalnya dalam beberapa bulan sebaik saya dipindahkan ke jabatan yang terkini, sebelum beliau jatuh sakit sejak bulan Februari atau Mac yang lalu.
Bersama jiran, yang juga rakan sepejabat (kebetulan yang meninggal itu anak buahnya di pejabat), Kak Ram, dan Kak Rosma pergi mengunjung jenazahnya.

sesungguhnya kematian itu dekat dengan kita, apatah lagi bila pergi mengunjung macam tu, mengingatkan kita tentang mati.Insaflah sekejap.. berkali ganda dari biasa. lebih dari Azim yang selalu nak tembak saya dengan pistol mainannya kalau saya lambat layan dia minum susu milonya atau apa-apa jua.

Mudah-mudahan Allah merahmati rakan sepejabat saya itu. Moga segala kebaikan beliau diingati selamaya oleh kami yang ditinggalkan. Moga Allah menempatkan beliau bersama orang yang beriman. Moga Allah dan semua kawan-kawan lain mengampunkan dosanya, jika ada. Sungguh! saya kagum dengan semua kebaikannya. Al-Fatihah.