17 March 2014

Sebuah kemusnahan

Salam untuk semua yang sudi ziarah.
Lama kita tak bertandang ke sini.
tah apa dalam kepala kite ni, kite terus tak menulis.

Moh kite nak setori.
Tadi, kawan kite,
bagitau kemarin/semalam telah berlakunya perpisakan di antara beliau dan bekas isterinya.
lebih kurang 13 tahun perkhawinan mereka,
dengan sepasang anak yang sedang meningkat dewasa,
berakhir sudah jodoh mereka.

Kite tak nak cerita pasai depa,
but kite nak petik cerita dia.
Katanya bersama dengan dia untuk melafazkan kalimah keramat itu adalah empat pasangan lain.
Sayu hati kite.
Sayu bila mana, sangat mudah (di pandangan mata kite) bila mana
keruntuhan mahligai itu berlaku. Mana tidaknya, itu di centre beliau melafazkan.
Apatah lagi di centre lain.
Mesti lah ramai jugak.
Patutlah katanya statistik menunjukkan setiap saat itu ada ja pasangan yang berpisah.

Menarik juga mendengar ceritanya.
Mengutip pengalaman dari orang yang masuk court.

semoga Allah memelihara rumah tangga saya dah semua yang emmbaca,
menjauhkan dari segala anasir yang tidak baik.

Wallahu a'lam.

till then, babai

titik

14 November 2013

Di celah-celah kecemerlangan mereka..

i)
Hari ni result UPSR kakak isya keluar.
Kite tak dapat join.
kite keje.
kite juge memang tak boleh deal dengan bebenda kemajuan anak ni.
kite gabra.
Dalam banyak keadaan, kite percaya baba lebih tenang
kite akan dengar ulasan baba,
and kite akan ikut dari belakang, support.

Pastu, cuti kite pon dah tak de.
Banyak dah habis masa jaga baba kat hospital.
Kite juge tak boleh lari dari pejabat sebab kite pool dengan kawan kite.
Ok. Kite tau reason pool ni bukan reason yang baik.
tapi ia tetap reason.

Kite gabra di opis jua tadi.
Baba mesej.
Kakak dapat..ada a,b dan c.
Alhamdulillah untuk dia.
ikhlas, kite tak happy.
Kite sedih untuk dia.
kata baba, kakak nangis terus once dapat result.
Kite boleh paham rasa itu.

Pada kite, kakak dah buat the best.
bagus sangat sebab kak tak melalui standard 5 (sebab ada di Manchester)
Sekembalinya kakak di Malaysia,
Maths and Science yang kakak lalui sblm berlepas ke Manchester,
kaka belajar dalam english.
Kakak blur, once balik, semua nya dah jadi bahasa Melayu.
Cikgu cakap ke kite masa ambik report card first sem dulu,
kakak balik dulu, kakak blur,
tapi managed to catch up setelah sebulan.
Bukan kakak je,
adik2 dia yang lain pun sama.
Blur masuk kelas.

Kite kata kat kakak, kakak dah buat yang terbaik
dalam masa yang singkat itu.
Andai ada masa,
dan masa yang ada yang telah dibazirkan itu tidak dibazirkan,
Insya Allah kakak boleh meraih kejayaan lebih gemilang.

Kakak kecewa benar bila revise paper dengan cikgu lepas exam.
kakak kata boleh dapat lebih baik.
but hati kakak hancoq dengan result baru dia.

Kita bersyukur juga dengan ujian ini,
selain hikmah yang kite harapkan,
kite harap kakak ambik pengalaman ini
sebagai sesuatu yang boleh boost dia nanti.
Untuk dia fight yang kedepan-depan nanti.

Kite cuma sedih sebab kite tak dapat nak tolong kakak pi sekolah
berasrama penuh.
tapi kite lega, sekurang-kurangnya dia belum jauh dari kite.


 
Gambar credit to : Berita Semasa


ii)
argh! kite dulu pon macam tu.
kite selalu corot dalam pelajaran.
Tapi kite berusaha sungguh sangat sebenarnya.
Kite pulun sangat.
Sebab mak kite marah je kat kite
compare kite dengan orang lain yang lebih pandai.
Usaha kite dengan doa mak and abah,
kite dapat 5A dalam penilaian darjah lima masa tu.

kite dulu tak penah rasa exam ni besaq,
menentukan sekolah mana.
mungkin kakak juga sama rasa macam tu.

Tak pe lah kakak,
life must go on.
result ni bukan penamat segalanya.

Jom berubah!



Kite suka nak copy di bawah ni untuk tatapan masa depan.



PELUK ANAK ANDA WALAUPUN UPSR MEREKA COROT.

Tahniah untuk anak-anak yang berjaya mendapat keputusan UPSR yang cemerlang. Jangan risau jika tak cemerlang kerana itu hanya ukuran akademik sahaja. Saya juga murid corot dalam UPSR. Tetapi saya bangkit mendahului yang lain apabila saya mula mengetahui mengapa perlu saya pelajari sesuatu di sekolah dan mengenali minat sendiri.

Emak-emak dan ayah-ayah, jangan tekan anak untuk keputusan akademik yang cemerlang. Tekankanlah akhlaknya, nanti akademik itu akan mengikut.

Atuk-atuk dan nenek-nenek, cukup-cukuplah bertanyakan anak masing-masing apakah keputusan periksa cucu-cucu anda. Cukup-cukup juga membuat perbandingan antara cucu ini dengan cucu yang lain.

Cukuplah dalam perlumbaan ini. APakah tujuan peperiksaan? Untuk kenal kemampuan anak anda? atau untuk membanggakan diri bila anak anda jadi nombor satu?

Kita kenali kemampuan anak kita lebih dari peperiksaan mampu beritahu kita. Mengapa perlu pecah kepala untuk masuk ke perlumbaan mengejar terbanyak A atau kedudukan pertama?

Saya gusar bila sekolah tadika juga sudah mula ada exam sekarang ini. Bila saya berhubung dengan pengusaha tadika itu, mereka menjawab "Tadika kami memang asalnya tiada peperiksaan, tetapi ibu bapa yang minta peperiksaan untuk menilai keberkesanan sekolah dalam mendidik anak mereka".

Jika di negara maju seperti Finland (sistem pendidikan terbaik dunia ketika ini) guru mereka sendiri memberi laporan dan berbincang dengan ibu bapa akan prestasi anak. Tiada peperiksaan kecuali untuk kemasukan ke universiti sahaja.

Apabila tiada peperiksaan, maka tiadalah perlumbaan. Pernahkah anda lihat semangat marathon ada orang yang telah ke hadapan mahu memperlahankan larian untuk membantu peserta lain? Pasti tidak, semua mahu habiskan perlumbaan untuk hadiah. DAN HANYA ADA 1 HADIAH TEMPAT PERTAMA. Inilah sistem KOMPETITIF.

Saya lebih melihat kepada sistem KOPERATIF yang tidak berlumba tetapi semua murid akan memastikan rakan yang terlambat juga dibantu bersama dengan semangat berpasukan yang kuat. Dengan cara ini, anak balik rumah tidak sesak otak nak buka buku untuk menghafal. Apabila ada koperatif, akan ada perbincangan. Perbincangan adalah untuk pemahaman bukan penghafalan maka ANAK MENJADI ORANG FAHAM KONTEKS DARI MENGHAFAL TEKS.

Hari ini, jika anak anda pulang dengan sekeping slip keputusan yang tidak cantik, dakaplah anak anda dan peluklah mereka dengan erat lalu katakanlah

"It's ok, it's just an exam. I know you more than what exam can tell". 



Credit to : Saiful Nang FB






Salam sahabat Fb semua,
Hari ini result UPSR diumumkan. Setinggi-tinggi tahniah dari ustazah untuk anak-anak dan para ibu bapa mereka yg telah berjaya cemerlang dan doa dipanjatkan kepada Allah agar anak-anak yang kurang cemerlang dan kurang berjaya terus mekar harapan dan usaha untuk menimba ilmu. Anak ustazah tidak terkecuali...pukul 11 pagi tadi, dengan ditemani abinya..ustazah lihat pemergiannya untuk mengambil keputusan upsr dengan wajah yang sangat ceria. " Ummi...takutnya...", tapi bibirnya mengukir senyum. Ustazah menanti kepulangannya dalam debaran...selepas hampir satu jam masa berlalu, anakanda ustazah pulang dengan deraian airmata. Ustazah rasa seperti dapat mengungkap apa yang berlaku. Perlahan abinya kata, " 3A 2B". Luncur ustazah menyambutnya dengan Alhamdulillah 'ala kullihal wa fi kulli hal. Anakanda ustazah terus menangis..dia mengharapkan result yang cemerlang seperti kakaknya supaya dapat bersekolah di sekolah yang sama. Ustazah biarkan dia menangis puas-puas...biarlah dia berseorangan dalam kamarnya, pasti saat dia menangis bermacam-macam yang terfikir di kotak ingatannya. Biarkan dia dewasa sebentar dengan kenyataan hidup. Kebetulan hari ini ustazah agak sibuk, ustazah teringat anakanda yang sulung akan pulang bercuti ke rumah malam ini. Ustazah hubungi si kakak, " kak long tolong belikan kad ucapan tahniah ya, sbb umi nak bagi kat adik". Jawab si kakak.," bukan 5A kan ummi..naper nak berkad2". Respon ustazah " kak long, walupun adik tak dapat 5A...tapi dia wajar menerima ucapan tahniah dari ummi..ummi nak menyanjung segala usahanya dalam menuntut ilmu sejak dari tadika kak long..8 tahun dia menuntut ilmu, berpagi2an bangun untuk ke sekolah. Pagi akademik, petang kelas agama..malam mengaji, macam2 pahit manis yang adik harungi sesuai usianya dalam kehidupan seorang pelajar..andai ummi tak menyanjungnya..adakah lagi orang yang lebih hampir dengannya melihat ketabahannya menuntut ilmu. Belikan kad yang cantiiiik sangat untuk adik ya kak long, umi nak tulis begini atas kad tersebut...

" anakanda ummi...setulusnya ummi mengucapkan tahniah atas istiqamahnya anakanda ummi menuntut ilmu dari kecil. Jangan menangis lagi...belajar menyenangi keputusan Allah. Senyumlah sayang...melihat masa depanmu. ADA AL-QURAN MENANTIMU..MENGUBAT KESEDIHANMU..MEMEKAR KEMBALI HARAPANMU..MASA DEPANMU BERSAMA AL-QURAN JAUH LEBIH INDAH DAN GEMILANG..ALLAH TELAH ATUR TAQDIR YANG SEMPURNA BUAT ANAKANDA UMMI. Dengan keputusan tersebut, anakanda ummi mungkin tidak memenuhi syarat untuk belajar di samping kak long...namun Subhanallah..ada yang lebih indah dari itu...barangkali dengan result tersebut, anakanda ummi akan menerima cadangan umi dan abi untuk memasuki sekolah tahfiz sepenuh masa..dan ummi berharap anakanda ummi yang menangis teresak-esak di birai katil sepanjang hari ini..akan Allah berikan kesempurnaan kebahagian saat anakanda umi menepati syarat untuk memakaikan ummi dan abi mahkota di akhirat kelak..Anakanda ummi al-hafizoh...bangunlah sayang..sujud syukur kepada Allah, ini permulaan sebuah taqdir kehidupan yang diatur Allah Yang Maha Penyayang lagi Maha Bijaksana."

Sahabat semua...doa ustazah untuk anak-anak kalian....dan ustazah berharapppp sangat..doa kalian untuk kesemua cahayamata ustazah. Semoga kita jadi ibu ayah yang tabah dan setia di sisi anak2..berdiri di samping mereka saat mereka berjaya atau sebaliknya..kita sudah melalui asam garam kehidupan. Tenanglah memperbaiki anak-anak kita. Rahmat Allah Maha luas...dengan rahmatNya kita semua melangkah di dunia hingga ke syurga..aameen.

syukran kathiran pada kalian semua para guru.

wassalam.